Prinsip-Prinsip Penting Dalam Material Requirements Planning

Anda mungkin pernah mendengar istilah ‘Material Requirement Planning’ yang dilontarkan di tempat kerja atau di sekolah bisnis. Semua orang berbicara tentang betapa pentingnya efisiensi dan penghematan biaya. Tapi apa sebenarnya MRP itu dan mengapa ini menjadi masalah besar? Pada artikel ini, kami akan menguraikan prinsip-prinsip utama di balik MRP sehingga Anda dapat memahami tentang apa semua yang diributkan itu.

MRP adalah sistem perencanaan produksi dan pengendalian persediaan yang digunakan untuk mengelola proses produksi. Ini membantu perusahaan memastikan bahwa bahan dan komponen yang tepat tersedia saat dibutuhkan selama produksi. Ini menyinkronkan pengiriman pesanan kerja dengan aliran material untuk mengoptimalkan produktivitas. Tujuan utama MRP adalah memiliki suku cadang yang tepat di tempat yang tepat pada waktu yang tepat sehingga Anda dapat membuat produk secara efisien untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Ketika diterapkan dengan benar, MRP dapat mengurangi biaya operasional, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan tingkat layanan pelanggan. Ini mengarah pada lebih sedikit kekurangan dan penundaan, lebih sedikit persediaan berlebih, dan penggunaan sumber daya yang lebih efisien. Meskipun MRP mungkin terdengar rumit, memahami beberapa prinsip dasar dapat membantu Anda menggunakannya secara efektif dalam operasi Anda. Pada artikel ini, kita akan menjelajahi konsep dan manfaat penting MRP sehingga Anda dapat memanfaatkan alat perencanaan produksi yang hebat ini.

Memahami Konsep Material Requirement Planning (MRP)

Untuk benar-benar memahami MRP, Anda perlu memahami konsep dan prinsip di baliknya. MRP adalah singkatan dari Perencanaan Kebutuhan Material. Ini adalah sistem perencanaan dan penjadwalan produksi yang digunakan untuk mengelola proses manufaktur.

Ide inti dari MRP adalah Anda memerlukan bahan dan komponen yang tepat saat Anda membutuhkannya untuk menghasilkan produk secara efisien. MRP membantu Anda menjadwalkan pesanan material dan pengiriman agar sesuai dengan jadwal produksi Anda. Ini memastikan Anda memiliki inventaris yang cukup untuk memenuhi permintaan tetapi tidak terlalu banyak kelebihan yang menghabiskan uang Anda.

Beberapa prinsip utama MRP meliputi:

  • Bill of Materials: Ini mencantumkan semua bagian dan bahan yang diperlukan untuk membuat suatu produk. MRP menggunakan BOM untuk menghitung kebutuhan material.
  • Inventory Records: Catatan inventaris yang akurat yang saat ini Anda miliki untuk setiap bagian dan material. MRP membandingkannya dengan BOM untuk menentukan apa yang masih perlu dipesan atau diproduksi.
  • Production Schedule: Jadwal yang menentukan berapa banyak dari setiap produk yang perlu diproduksi untuk memenuhi permintaan. MRP menggunakan ini untuk menghitung kebutuhan material.
  • Lead Times: Waktu yang dibutuhkan untuk memproduksi atau mendapatkan setiap bagian dan bahan. MRP menggunakan lead time untuk menentukan kapan pesanan harus dilakukan agar bahan tiba sesuai jadwal.
  • Lot Sizing: Ukuran batch yang paling efisien untuk memproduksi atau memesan setiap komponen berdasarkan hal-hal seperti waktu penyiapan, ruang penyimpanan, dan permintaan. MRP menggunakan ukuran lot untuk mengelompokkan kebutuhan material secara efisien.

Jika Anda mengikuti prinsip-prinsip ini, MRP dapat membantu merampingkan proses produksi Anda, mengurangi kelebihan persediaan, dan memastikan Anda memiliki bahan yang tepat pada waktu yang tepat untuk memenuhi jadwal produksi Anda. Kuncinya adalah menjaga agar data Anda tetap mutakhir dan akurat sehingga MRP memiliki informasi yang diperlukan untuk melakukan tugasnya dengan benar.

Prinsip Utama Material Requirements Planning

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari MRP, Anda perlu memahami beberapa prinsip utama.

Pertama, membangun data yang akurat. Informasi dalam sistem MRP Anda harus benar dan terkini. Itu berarti perkiraan penjualan yang tepat, waktu tunggu, dan data inventaris. Sampah masuk, sampah keluar, begitu kata pepatah.

Kedua, tetap sederhana. Jangan terlalu rumit sistem MRP Anda. Fokus pada apa yang benar-benar penting untuk menjadwalkan produksi dan pembelian. Semakin kompleks sistemnya, semakin sulit pemeliharaannya dan semakin banyak ruang untuk kesalahan.

Ketiga, bangun buffer. Tidak ada sistem yang sempurna, jadi tambahkan waktu ekstra untuk memperhitungkan keterlambatan atau kekurangan. Ini bisa berarti menambah waktu tunggu, meningkatkan tingkat persediaan pengaman, atau menambah waktu kendur dalam jadwal produksi. Buffer membantu memastikan Anda memiliki materi saat Anda membutuhkannya.

Keempat, terus pantau dan perbarui. Sistem MRP membutuhkan pemeliharaan berkelanjutan. Tinjau jadwal dan pesanan secara teratur dan buat perubahan sesuai kebutuhan berdasarkan informasi penjualan atau permintaan baru, penundaan tak terduga, dan waktu tunggu aktual serta tingkat inventaris.

Terakhir, integrasikan dengan bisnis Anda. Tujuan akhir dari MRP adalah untuk memenuhi permintaan pelanggan secara efisien. Jadi, hubungkan rencana penjualan dan pemasaran dengan perencanaan produksi Anda. Dan hubungkan pembelian dan pemasok ke sistem keseluruhan. Saat semuanya bekerja sama, Anda mendapatkan materi yang Anda butuhkan, saat Anda membutuhkannya.

Dengan mengikuti prinsip utama ini, Anda akan memiliki sistem MRP yang melayani bisnis Anda dengan baik. Menjaga data Anda tetap bersih, berpikir sederhana, membuat buffer, memantau terus-menerus, dan mengintegrasikan seluruh perusahaan Anda. Lakukan itu, dan Anda akan memiliki materi untuk memuaskan pelanggan Anda dan menjaga operasi tetap berjalan lancar.

Cara Kerja MRP: Menghitung Kebutuhan Material

MRP menggunakan beberapa input untuk menentukan berapa banyak material yang dibutuhkan dan kapan dibutuhkan. Tiga input utama adalah:

Bills of Materials (BOMs): Ini mencantumkan bahan mentah, sub-rakitan, rakitan perantara, sub-komponen, suku cadang, dan jumlah masing-masing yang diperlukan untuk menghasilkan satu unit barang induk. BOM menunjukkan ketergantungan satu item pada item lain untuk membuatnya.

Status persediaan: Kuantitas setiap barang yang saat ini tersedia. MRP menggunakan ini untuk menghitung berapa banyak lagi yang dibutuhkan untuk memenuhi persyaratan.

Jadwal produksi induk (MPS): Rencana keseluruhan yang diandalkan MRP untuk menentukan berapa banyak produk akhir yang harus dibuat untuk memenuhi permintaan pelanggan. MPS dimasukkan ke dalam MRP, yang kemudian meledakkan jadwal menjadi persyaratan material tertentu.

Berdasarkan masukan ini, MRP menghasilkan rencana kebutuhan material yang menentukan:

  • Bahan apa yang dibutuhkan
  • Berapa banyak dari setiap item yang diperlukan
  • Kapan setiap material dibutuhkan untuk mendukung jadwal produksi

MRP melakukannya dengan menggunakan BOM untuk menghitung berapa banyak komponen yang dibutuhkan untuk setiap subassembly dan produk akhir di MPS. Kemudian mengurangi persediaan saat ini di tangan untuk menentukan kebutuhan bersih. Terakhir, menggunakan lead time untuk menghitung kapan setiap persyaratan harus siap untuk memenuhi jadwal. Outputnya adalah rencana yang mencantumkan persyaratan material, jumlah yang dibutuhkan, dan tanggal jatuh tempo untuk semua bagian dan komponen.

Singkatnya, MRP mengambil informasi tentang apa yang sedang dibangun, apa yang tersedia, dan bagaimana bagian digabungkan menjadi rakitan untuk membuat rencana pengadaan yang terkoordinasi. Dengan membuat rencana kebutuhan material, MRP membantu memastikan bahwa Anda memiliki material yang tepat pada waktu yang tepat untuk membuat produk yang diinginkan pelanggan Anda.

Manfaat Menerapkan Sistem MRP

Sistem MRP memberikan banyak manfaat bagi produsen. Dengan menerapkan MRP, Anda mendapatkan kendali dan visibilitas yang lebih besar atas inventaris dan perencanaan produksi Anda.

Mengurangi Biaya Persediaan

Dengan sistem MRP, Anda hanya akan memesan bahan dan komponen sesuai kebutuhan berdasarkan permintaan. Pendekatan just-in-time ini berarti Anda tidak memiliki persediaan berlebih yang menghambat arus kas Anda. Anda akan menghemat uang dengan tidak membayar penyimpanan dan penanganan stok tambahan.

Peningkatan Layanan Pelanggan

Mengetahui dengan tepat bahan dan komponen apa yang Anda miliki dan apa yang dipesan berarti Anda dapat memberikan tanggal pengiriman yang akurat kepada pelanggan Anda. Anda akan dapat memenuhi permintaan tepat waktu tanpa penundaan atau kekurangan yang mahal. Pelanggan Anda akan menghargai keandalan dan daya tanggap Anda.

Peningkatan Efisiensi

Sistem MRP menyediakan pendekatan sistematis untuk perencanaan yang mengurangi waktu dan usaha yang terbuang percuma. Semua departemen memiliki visibilitas ke dalam jadwal sehingga mereka dapat merencanakan tugas secara efisien. Jadwal induk mengoordinasikan pemesanan bahan, pengiriman, dan produksi sehingga semua sumber daya dioptimalkan.

Kualitas yang lebih tinggi

Dengan detail bill of material (BOM) dan data perutean dalam sistem MRP, Anda memiliki kontrol dan visibilitas yang ketat atas proses produksi Anda. Ini membantu meminimalkan kesalahan, cacat, dan ketidaksesuaian dengan standar kualitas. Anda akan memberikan produk berkualitas lebih tinggi kepada pelanggan Anda.

Perbaikan terus-menerus

Pelaporan dan analitik dalam sistem MRP memberikan wawasan tentang kinerja inventaris, pembelian, produksi, dan pengiriman Anda. Anda dapat mengidentifikasi area untuk peningkatan dan membuat keputusan berdasarkan data untuk mengoptimalkan operasi rantai pasokan Anda. Pemantauan dan peningkatan berkelanjutan menciptakan siklus peningkatan efisiensi dan penghematan biaya dari waktu ke waktu.

Menerapkan MRP mungkin memerlukan investasi waktu dan uang di muka, tetapi manfaat jangka panjang untuk bisnis Anda bisa sangat besar. Dengan mendapatkan kendali atas inventaris Anda dan menyinkronkannya dengan jadwal produksi, Anda akan mengurangi biaya, meningkatkan layanan pelanggan, meningkatkan efisiensi, dan mendorong kualitas keseluruhan serta peningkatan berkelanjutan. Imbalan dari sistem MRP sepadan dengan usaha.

Tantangan Umum Dengan MRP dan Cara Mengatasinya

Sistem MRP bukannya tanpa tantangan. Berikut adalah beberapa masalah paling umum yang dihadapi perusahaan saat mengimplementasikan MRP, dan cara mengatasinya:

Data Tidak Akurat

Kualitas data Anda yang masuk ke sistem MRP berdampak langsung pada kualitas output. Catatan inventaris yang tidak akurat, waktu tunggu pemasok yang tidak dapat diandalkan, dan tagihan bahan yang salah akan mendistorsi perhitungan permintaan dan pasokan. Lakukan audit data untuk memvalidasi semua informasi sebelum meluncurkan sistem MRP Anda. Kemudian terapkan proses untuk terus memantau keakuratan data.

Bertahan untuk tidak berubah

Beberapa karyawan mungkin menolak beralih dari proses manual yang sudah dikenal ke sistem otomatis. Jelaskan manfaat MRP seperti pengurangan kehabisan stok, inventaris yang dioptimalkan, dan peningkatan produktivitas. Berikan pelatihan yang memadai dan kesempatan untuk umpan balik. Memiliki juara dalam organisasi yang tampak mendukung perubahan juga dapat membantu menang atas skeptis.

Kurangnya Komitmen

Keberhasilan penerapan MRP membutuhkan komitmen dari pimpinan senior untuk mengalokasikan sumber daya dan menegakkan kepatuhan. Tanpa komitmen ini, proyek dapat menghadapi hambatan dan akhirnya gagal. Dapatkan dukungan dari pemangku kepentingan utama dengan menunjukkan bagaimana MRP sejalan dengan tujuan dan prioritas perusahaan. Tetapkan tanggung jawab dan akuntabilitas proyek yang jelas untuk memastikan tindak lanjut.

Tantangan Kustomisasi

Perangkat lunak MRP off-the-shelf mungkin tidak sesuai dengan kebutuhan dan proses unik perusahaan Anda. Kustomisasi yang signifikan seringkali diperlukan, yang dapat memakan waktu dan mahal jika tidak dikelola dengan baik. Hati-hati mengevaluasi must-have Anda sebelum memilih solusi MRP. Cari sistem dengan opsi konfigurasi yang fleksibel dan API terbuka untuk integrasi dengan alat lain. Pertimbangkan pendekatan peluncuran bertahap, dimulai dengan fungsionalitas inti dan membangun dari sana berdasarkan umpan balik pengguna.

Dengan persiapan dan manajemen yang tepat, Anda dapat mengatasi tantangan umum ini dan menerapkan sistem MRP yang menguntungkan operasi Anda di tahun-tahun mendatang. Kuncinya adalah berfokus pada data yang akurat, manajemen perubahan, keterlibatan kepemimpinan, dan penyesuaian minimal. Jika dilakukan dengan baik, MRP akan menjadi aset berharga yang mengubah bisnis Anda.

Kesimpulan

Pada akhirnya, Anda telah mempelajari beberapa prinsip utama di balik MRP yang dapat membantu mengubah cara bisnis Anda menangani inventaris dan penjadwalan. Dengan menghitung prakiraan permintaan yang akurat, mempertahankan tingkat inventaris yang tepat, dan menjadwalkan pesanan pembelian dan aktivitas produksi, Anda akan mendapatkan kontrol dan koordinasi operasi yang jauh lebih ketat. 

Waktu dan upaya yang diperlukan untuk mengimplementasikan MRP akan sangat berharga. Pelanggan Anda akan menghargai berkurangnya kekurangan dan pemesanan kembali. Pemasok akan mendapat manfaat dari pemuatan tingkat dan pola pesanan yang lebih dapat diprediksi. Dan Anda akan menikmati biaya yang lebih rendah, lebih sedikit pemborosan, dan kemampuan untuk mengembangkan bisnis Anda dengan percaya diri karena mengetahui bahwa Anda memiliki sistem yang solid untuk memenuhi permintaan pelanggan seefisien mungkin. 

Prinsip-prinsip MRP mungkin terlihat rumit, tetapi dengan memulai dari dasar dan mempelajarinya seiring waktu, Anda akan dapat mengelola materi seperti seorang profesional dalam waktu singkat.

Buka chat
1
Untuk info lengkap silakan chat kami !
Untuk informasi lebih lengkap tentang Aplikasi INTACS ERP+ silakan buka chat ini untuk memulai percakapan !