ERP dan ISO9001

Meningkatkan Efisiensi dan Kualitas Bisnis dengan Sistem ERP Berbasis ISO 9001

Dalam era globalisasi yang dipenuhi dengan persaingan ketat, perusahaan di berbagai sektor industri dituntut untuk menjadi lebih efisien, adaptif, dan berkualitas. Untuk mencapai hal ini, banyak perusahaan mengadopsi Sistem Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP) yang merupakan solusi terpadu untuk mengelola berbagai proses bisnis, mulai dari manufaktur hingga distribusi dan keuangan.

Namun, kesuksesan implementasi ERP tidak hanya bergantung pada teknologi yang digunakan, tetapi juga pada metodologi yang mendasarinya. Salah satu pendekatan yang telah terbukti efektif adalah membangun Sistem ERP dengan mengikuti prinsip-prinsip dari ISO 9001, sebuah standar internasional untuk manajemen mutu.

Mengapa ISO 9001?

ISO 9001 adalah standar internasional yang memberikan kerangka kerja untuk mengelola kualitas secara menyeluruh dalam suatu organisasi. Dengan mengadopsi metodologi ISO 9001 dalam pengembangan sistem ERP, perusahaan dapat:

  • Memastikan Konsistensi dan Kepatuhan: ISO 9001 menekankan pada dokumentasi proses yang jelas dan pengendalian yang ketat, memastikan bahwa setiap langkah dalam operasi bisnis dijalankan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Dalam konteks ERP, ini berarti memastikan bahwa setiap modul dan fungsionalitas sistem terintegrasi secara efektif dan sesuai dengan kebutuhan bisnis.
  • Meningkatkan Efisiensi Operasional: Dengan fokus pada pemahaman yang mendalam tentang proses bisnis dan identifikasi area-area untuk peningkatan, ISO 9001 membantu perusahaan untuk mengoptimalkan operasi mereka. Ketika membangun sistem ERP, prinsip-prinsip ini membantu dalam merancang alur kerja yang efisien dan menghilangkan redundansi dalam proses.
  • Orientasi pada Pelanggan: Salah satu aspek kunci dari ISO 9001 adalah penekanan pada kepuasan pelanggan. Dalam konteks ERP, ini berarti membangun sistem yang dapat menyediakan layanan yang tepat waktu, akurat, dan sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Dengan memahami secara mendalam kebutuhan pelanggan, perusahaan dapat merancang sistem ERP yang meningkatkan pengalaman pengguna dan kepuasan pelanggan secara keseluruhan.
  • Peningkatan Pengambilan Keputusan Berbasis Data: ISO 9001 mendorong pengumpulan dan analisis data yang berbasis fakta untuk mendukung pengambilan keputusan yang informasional. Dalam konteks sistem ERP, ini berarti membangun fitur-fitur yang memungkinkan pengguna untuk mengakses informasi secara real-time dan menyajikan data dengan cara yang mudah dimengerti untuk mendukung pengambilan keputusan yang lebih baik.

Langkah-langkah Membangun Sistem ERP Berbasis ISO 9001

Membangun sistem ERP dengan metodologi ISO 9001 melibatkan serangkaian langkah-langkah yang sistematis dan terstruktur:

  • Pemahaman Kebutuhan Bisnis: Langkah pertama adalah memahami kebutuhan bisnis secara menyeluruh. Ini melibatkan identifikasi proses bisnis utama, tantangan yang dihadapi, dan harapan dari sistem ERP yang akan dibangun.
  • Pemetaan Proses Bisnis: Selanjutnya, proses bisnis yang telah diidentifikasi akan dipetakan dengan detail. Ini mencakup langkah-langkah, entitas yang terlibat, dan aliran informasi antar proses.
  • Analisis Kesenjangan: Dengan membandingkan proses bisnis yang ada dengan standar ISO 9001, kesenjangan dalam operasi saat ini dapat diidentifikasi. Ini membantu dalam merancang solusi yang dapat mengatasi kelemahan dan meningkatkan efisiensi.
  • Desain Sistem: Berdasarkan pemetaan proses bisnis dan analisis kesenjangan, desain sistem ERP yang sesuai dapat dirancang. Ini mencakup pemilihan modul, konfigurasi sistem, dan pengembangan fitur-fitur khusus sesuai kebutuhan.
  • Implementasi dan Pengujian: Setelah desain sistem selesai, langkah selanjutnya adalah implementasi sistem dan pengujian menyeluruh untuk memastikan bahwa semua fitur berfungsi sebagaimana mestinya.
  • Pelatihan dan Penyelarasan: Pelatihan pengguna dan staf IT yang terlibat penting untuk memastikan adopsi yang sukses dari sistem ERP. Selain itu, proses penyelarasan terus-menerus diperlukan untuk memastikan bahwa sistem tetap sesuai dengan perubahan dalam bisnis dan perubahan dalam standar ISO.
  • Pemantauan dan Peningkatan Berkelanjutan: Terakhir, penting untuk memiliki mekanisme pemantauan yang kuat untuk sistem ERP, termasuk pengukuran kinerja dan umpan balik dari pengguna. Ini memungkinkan perusahaan untuk terus meningkatkan sistem mereka sesuai dengan evolusi kebutuhan bisnis dan perubahan dalam standar ISO 9001.

Kesimpulan

Membangun Sistem ERP dengan metodologi ISO 9001 dapat memberikan banyak manfaat bagi perusahaan, termasuk peningkatan efisiensi operasional, kepuasan pelanggan yang lebih tinggi, dan pengambilan keputusan yang lebih baik didukung oleh data. Namun, proses ini memerlukan komitmen yang kuat, pemahaman yang mendalam tentang proses bisnis, dan kolaborasi yang erat antara berbagai departemen. Dengan implementasi yang tepat, sistem ERP berbasis ISO 9001 dapat menjadi pilar yang kokoh dalam strategi bisnis yang sukses dan berkelanjutan.

INTACS Studio salah satu aplikasi yang menggunakan metodologi ISO 9001:2015 dalam menganalisis, merancang, mengembangkan, memelihara, mengevaluasi, dan melakukan perbaikan berkelanjutan, sehingga kualitas dan kinerja sistem aplikasi ini dapat terus menerus ditingkatkan kemampuannya dalam mendukung inovasi agar dapat mendukung bisnis secara maksimal.
INTACS Studio menyelaraskan kebutuhan bisnis, manajemen dengan teknologi informasi yang dibangun serta dapat terus disesuaikan dengan kebutuhan bisnis dan manajemen perusahaan di masa depan.

Baca Juga : Pentingnya Integrasi ERP dengan ISO 9001:2015

Buka chat
1
Untuk info lengkap silakan chat kami !
Untuk informasi lebih lengkap tentang Aplikasi INTACS ERP+ silakan buka chat ini untuk memulai percakapan !